Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Cara Menghitung Akumulasi Penyusutan

#akumulasi #menghitung #penyusutan

Pernah mendengar penyusutan? Penyusutan atau depresiasi merupakan istilah akuntansi yang didefinisikan sebagai penurunan nilai dari suatu aktiva tetap karena waktu dan pemakaian. Aktiva tetap yang mengalami penyusutan antara lain mesin baik peralatan kantor berupa komputer, printer, dan mesin hitung maupun mesin tambang atau pabrik, kendaraan, mebel, dan bangunan.

Bagaimana dengan tanah? Tanah merupakan satu-satunya aktiva tetap yang tidak mengalami penyusutan meski digunakan selama bertahun-tahun. Sebaliknya, nilai dari tanah justru cenderung mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Oleh sebab itu, investasi tanah lebih menguntungkan dibandingkan dengan jenis aktiva tetap lainnya. Namun, agar operasional usaha berjalan lancar, berkembang, dan maju tentu tidak hanya mempertimbangkan pengadaan aktiva tetap berupa tanah saja, tetapi juga jenis aktiva lainnya.

Aktiva tetap yang digunakan dari tahun ke tahun akan menyusut karena mengalami penurunan nilai fungsi. Bicara tentang penyusutan, terdapat dua istilah yang sering digunakan dalam perhitungan laporan keuangan, yakni beban penyusutan dan akumulasi penyusutan. Beban penyusutan merupakan penggunaan atas manfaat dari aktiva tetap yang diakui. Sementara akumulasi penyusutan dapat dipahami sebagai kumpulan beban penyusutan periodik. Keduanya berbeda dalam pencatatan, di mana beban penyusutan dicatat dalam laporan laba rugi, sedangkan akumulasi penyusutan dicatat dalam neraca.

Besar akumulasi penyusutan pada tahun pertama pemanfaatan aktiva tetap sama dengan besar beban penyusutan selama satu tahun pertama pemakaian aktiva tetap tersebut. Selanjutnya pada tahun kedua pemakaian, besar akumulasi penyusutan adalah hasil penjumlahan dari beban penyusutan di tahun pertama dan kedua pemakaian aktiva tetap. Demikian pula untuk tahun ketiga dan seterusnya. Dalam laporan keuangan, sifat dari akumulasi penyusutan ini adalah mengurangi nilai aktiva tetap.

Akumulasi penyusutan dapat dihitung dengan beragam metode. Namun metode yang sering digunakan adalah garis lurus dan saldo menurun. Dalam menghitung penyusutan, terdapat beberapa variabel yang harus diketahui, yaitu:

  • Harga perolehan adalah biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan aktiva tetap, yang mencakup harga beli ditambah dengan biaya-biaya lain seperti biaya pemasangan, perakitan, transportasi, dan lainnya.
  • Nilai residu merupakan taksiran nilai sisa dari aktiva tetap setelah digunakan. Nilai residu tak selalu, sehingga aktiva tetap tidak memiliki nilai residu. Hal ini disebabkan pada masa penarikan tiba, suatu aktiva tetap tak selalu dijual dan hanya dibiarkan begitu saja. Tentu hal tersebut tdak dianjurkan, akan lebih baik jika aktiva yang sudah tidak digunakan dijual atau didaur ulang sehingga mampu memperpanjang nilai fungsinya.
  • Harga buku disebut juga nilai historis yakni harga saat aktiva diperoleh, di mana harga perolehan dikurangi akumulasi penyusutan aktiva tetap selama umur ekonomisnya.
  • Umur ekonomis adalah perkiraan usia pemakaian aktiva tetap atau batas waktu penggunaan aktiva tetap. Umur ekonomis suatu aktiva tetap dibedakan menjadi dua, yaitu umur fisik dan fungsional. Umur fisik menunjukkan kondisi aktiva secara fisik, di mana suatu aktiva masih memiliki umur fisik apabila kondisinya masih baik meski mengalami penurunan fungsi. Sementara umur fungsional terkait dengan kebermanfaatan suatu aktiva. Aktiva yang memiliki umur fungsional jika masih bisa difungsikan dan memberikan kontribusi pada operasional perusahaan.

Lantas, bagaimana cara menghitung akumulasi penyusutan suatu aktiva tetap? Sebagaimana telah disebutkan sebelumnya bahwa terdapat banyak metode yang bisa digunakan untuk menghitung penyusutan, namun yang sering digunakan adalah metode garis lurus dan saldo menurun.

  • Metode garis lurus (straight line method)

Beban penyusutan aktiva yang dihitung dengan metode garis lurus menggunakan asumsi bahwa aktiva tetap memberikan kontribusi atau manfaat secara merata, tanpa berfluktuasi selama masa penggunaannya. Tingkat penurunan aktiva tetap akan sama setiap tahunnya hingga aktiva tersebut ditarik dari penggunaannya. Oleh sebab itu, metode ini akan sesuai digunakan untuk menghitung penyusutan aktiva tetap yang tingkat keausannya tidak dipengaruhi oleh volume produk yang dihasilkan. Beban penyusutan yang dihitung dengan metode ini didasarkan pada rumus berikut.

D = (AC – SV)/LT

Keterangan:

D = penyusutan
AC = harga perolehan
SV = nilai residu
LT = umur ekonomis

Contoh kasus:

Perusahaan membeli sebuah mesin pada tanggal 3 Januari 2016 dengan harga Rp 6.000.000,- dan ditaksir memiliki umur ekonomis hingga 8 tahun. Mesin tersebut diperkirakan bisa dijual pada saat penarikan penggunaannya nanti dengan harga Rp 250.000,-. Hitunglah beban penyusutan dan akumulasi penyusutan dari mesin tersebut!

Penyelesaian:

D = (Rp 6.000.000,- – Rp 250.000,-)/8 = Rp 5.750.000/8 = Rp 718.750,-

Beban penyusutan mesin sebesar Rp 718.750,-. Mengingat perusahaan menggunakan metode garis lurus, maka beban penyusutan mesin tersebut sama hingga akhir masa penggunaannya. Sementara untuk akumulasi penyusutan mesin dapat dihitung dalam tabel berikut.

Tahun Penggunaan

Harga Perolehan

Nilai Residu

Umur Ekonomis

Penyusutan

Akumulasi Penyusutan

Harga Buku

0

6.000.000 250.000 8 6.000.000

1

6.000.000 250.000 8 718.750 718.750 5.281.250

2

6.000.000 250.000 8 718.750 1.437.500 4.562.500

3

6.000.000 250.000 8 718.750 2.156.250 3.843.750

4

6.000.000 250.000 8 718.750 2.875.000 3.125.000
5 6.000.000 250.000 8 718.750 3.593.750 2.406.250

6

6.000.000 250.000 8 718.750 4.312.500 1.687.500

7

6.000.000 250.000 8 718.750 5.031.250 968.750

8

6.000.000 250.000 8 718.750 5.750.000 250.000

Dari tabel di atas tampak bahwa akumulasi penyusutan di tahun terakhir penggunaan mesin nilainya tidak sama dengan harga perolehan mesin. Hal ini disebabkan oleh adanya nilai residu mesin. Jika mesin tidak memiliki nilai residu, maka akumulasi penyusutan nilainya akan sama besar dengan harga perolehannya.

  • Metode saldo menurun

Metode saldo menurun menggunakan asumsi bahwa aktiva tetap memberikan kontribusi yang besar di awal-awal masa pemanfaatannya. Seiring dengan berkurangnya umur ekonomis, tingkat penurunan fungsi aktiva semakin besar. Metode ini sesuai digunakan pada jenis aktiva yang penggunaannya dipengaruhi oleh volume produksi yang dihasilkan. Formula metode saldo menurun dirumuskan sebagai berikut.

D = d% x BV

d% = 1 – n√SV/AC

Keterangan:

D = penyusutan
d% = tingkat penyusutan
BV = harga buku sebelumnya
SV = nilai residu
AC = harga perolehan

Contoh kasus:

Dari contoh kasus sebelumnya, hitunglah beban penyusutan dan akumulasi penyusutan dengan metode saldo menurun!

Penyelesaian:

d% = 1 – 8√250.000/6.000.000 = 1 – 8√0,04167 = 1 – 0,67 = 0,33 ≈ 33%

Dari tingkat penyusutan tersebut dapat dihitung beban dan akumulasi penyusutan sebagai berikut:

Tahun Penggunaan Harga Perolehan Nilai Residu Umur Ekonomis Penyusutan Akumulasi Penyusutan Harga Buku
0 6.000.000 250.000 8 6.000.000
1 6.000.000 250.000 8 718.750 718.750 5.281.250
2 6.000.000 250.000 8 718.750 1.437.500 4.562.500
3 6.000.000 250.000 8 718.750 2.156.250 3.843.750
4 6.000.000 250.000 8 718.750 2.875.000 3.125.000
5 6.000.000 250.000 8 718.750 3.593.750 2.406.250
6 6.000.000 250.000 8 718.750 4.312.500 1.687.500
7 6.000.000 250.000 8 718.750 5.031.250 968.750
8 6.000.000 250.000 8 718.750 5.750.000 250.000

Dari tabel di atas tampak bahwa nilai residu yang pada tahun terakhir penggunaan aktiva tidak jauh berbeda dengan hasil perhitungan metode garis lurus, yakni berkisar Rp 250.000,-. Perbedaan terlihat pada kolom penyusutan dan akumulasi penyusutan, di mana pada metode saldo menurun beban penyusutan lebih besar di awal-awal tahun pemanfaatan aktiva tetap.

Penggunaan metode dalam penghitungan beban dan akumulasi penyusutan akan lebih baik jika disesuaikan dengan jenis aktivanya. Selain itu, konsistensi dalam penggunaan metode akan menjadikan beban penyusutan lebih terukur dan pencatatannya dalam laporan keuangan baik laba rugi maupun neraca lebih akurat.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang cara menghitung akumulasi penyusutan, semoga bermanfaat bagi Anda semua.

Artikel Populer

anak, asuransi, ATM, bank, bisnis, fraud, hidup, Indonesia, investasi, kartu kredit mandiri, kaya, kredit konsumsi, kredit mobil, kredit tanpa agunan, menabung, orang kaya, pengetahuan umum, Redenominasi, startup, sukses, tabungan, tanpa kartu kredit, tidak bisa bayar, tip kartu kredit, tip keuangan, tip KPR, tip kredit, tip KTA, uang, untung,

Bagikan Ke Teman Anda


 





SimulasiKredit.com is a simulation loan estimation tool. You can simulate your monthly loan payments. This tool supports your car or motorbike loan and your house loan.

You can estimate how many period you should pay monthly or yearly. You will know total interest paid and total paid, just input your mortgage amount, interest rate, term and loan start date.

This simulations predict how given payments and interest rate will affect the balance over time. Please note that this simulation is just a simulation. This simulation is intended as a free community service to teach personal finance and the dynamics of compound interest.