Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Inilah Sebabnya Mengapa Kerja Keras Saja Tidak Menjamin Anda Pasti Kaya

#kaya #kerja keras

Pertanyaannya adalah Mengapa? Padahal kerja keras digadang sebagai salah satu faktor utama yang membuat seseorang menjadi kaya. Namun nyatanya, banyak sekali orang yang bekerja keras namun memiliki penghidupan yang begitu-begitu saja dari waktu ke waktu. Banyak diantaranya yang malah menjalankan ‘rat race’. Bekerja dari pagi sampai malam hanya untuk mendapatkan penghasilan yang nantinya habis untuk membayar tagihan – sepanjang hidup mereka.

Lalu jika semua orang memiliki 24 jam dalam satu hari yang sama, dan semua orang bekerja keras dengan takaran yang sama; mengapa tidak semua orang bisa menjadi kaya?

Hanya Memikirkan Uang, bukan Value

Kebiasaan yang terjadi adalah, orang tua mendidik anak untuk mencari pekerjaan dengan bayaran yang besar. Sehingga alih-alih memikirkan value dari suatu pekerjaan untuk dikembangkan, anak-anak malah mencari pekerjaan dengan bayaran yang besar. Masa bodoh jika pekerjaan tersebut tidak sesuai dengan minat dan bakat mereka.

Pekerjaan yang dilakukan tanpa ‘jiwa’ tersebut lalu membentuk karyawan menjadi ‘robot-robot’ hidup yang menjalankan tugas sesuai SOP perusahaan. Minim minat, tidak menumbuhkan kreativitas, tidak memikirkan nilai lebih dari suatu pekerjaan, asalkan dapat gaji di akhir bulan, maka itu saja sudah cukup.
Jika sudah demikian, jangan heran jika banyak orang yang menjalankan siklus rat race : melakukan pekerjaan demi mendapatkan uang untuk membayar tagihan, tanpa ada keinginan untuk mengembangkan value dari pekerjaan yang dilakukan.

Kita kemungkinan besar tidak akan menjadi kaya dengan cara seperti ini.

Puas dengan Kerja Keras; Bukan Kerja Cerdas

Berapa banyak orang-orang yang hanya fokus melakukan kerja keras namun tidak bekerja secara cerdas? Misalkan kita sudah memiliki pekerjaan bagus di sebuah kantor bergengsi dengan gaji yang mentereng. Kitapun merasa bangga. Lalu ketika akhir bulan gaji tersebut habis untuk membiayai berbagai tagihan, uang jajan, dan transportasi ke kantor.

Sedangkan rekan kita, lebih memilih bekerja dari rumah, melakukan hal yang ia sukai, dengan penghasilan yang lebih rendah dari kita. Namun di akhir bulan, ia bisa menyimpan uang lebih banyak karena tidak harus menghabiskan uang untuk transportasi, akomodasi, dan ia pandai menyesuaikan gaya hidup dengan penghasilannya. Uang tersebut lalu ia investasikan ke berbagai instrumen yang menguntungkan.

Meski permasalahannya bukan terletak apakah kita bekerja di kantor ataupun remote, namun Robert T Kiyosaki pernah berkata : intinya bukan pada seberapa banyak uang yang dapat kita hasilkan, namun berapa banyak uang yang dapat kita simpan. Baik kita maupun teman kita sama-sama bekerja keras. Namun jika diakhir hari jangan terkejut jika teman kita ternyata bisa lebih kaya daripada kita, karena ia menerapkan satu hal yang tak kita terapkan.

Ia sudah bekerja lebih cerdas daripada kita.

Tidak Memiliki Visi

Banyak orang yang bekerja keras, hanya melakukan hal-hal sesuai SOP. Visi mereka hanya terbatas sampai mendapatkan gaji di akhir bulan atau bonus di akhir tahun.

Hal ini bertolak belakang dengan orang kaya. Semua orang yang kaya, selain menyukai bekerja dengan keras, mereka juga visioner. Hampir dipastikan mereka memiliki target dalam kehidupan yang harus mereka capai. Mereka tidak tahan jika hidup mereka stagnan. Alih-alih terus menerus melakukan rat race seumur hidup mereka, mereka lebih memilih untuk melompat keluar jalur dan mencari cara bagaimana agar mereka bisa mendapatkan lebih banyak uang dan lebih berkembang.

Itulah sebabnya banyak orang kaya melakukan hal-hal yang kebanyakan orang tidak berani melakukannya. Mereka berani keluar dari zona nyamannya, mengambil resiko, menguji diri mereka sendiri agar bisa mendapatkan kekayaan lebih dalam kehidupan mereka.

Tidak Tekun

Orang yang bekerja keras namun tidak tekun tidak akan menjadi orang yang kaya. Karena setelah menetapkan visi, orang-orang yang kaya akan melakukan hal-hal yang dapat mendukung visi mereka secara berkesinambungan. Yang membedakan mereka dari pekerja keras lainnya adalah mereka tahan terhadap berbagai kesulitan dan tantangan yang menghadang. Mereka mengambil pelajaran dari tiap-tiap keadaan sulit tersebut, untuk terus melakukan hal-hal yang dapat membuat mereka menjadi kaya di kemudian hari.

Tidak Suka Belajar

Bukan suatu kebetulan jika kita melihat banyak orang kaya di dunia yang wawasannya luas. Hal ini karena orang-orang kaya cenderung tertarik pada banyak hal : mulai dari bisnis, perkembangan ekonomi, hingga pengembangan diri.

Ini bukan masalah seberapa banyak titel pendidikan yang kita dapatkan di sekolah, karena beberapa diantara orang-orang paling kaya di dunia malah drop out dari sekolah mereka, bukan? Namun satu benang merah karakteristik yang mereka miliki adalah mereka suka belajar hal-hal yang menarik bagi mereka, dengan cara mengedukasi diri mereka sendiri atau mencari mentor sendiri.

Memiliki Mindset Konsumtif, Bukan Sebaliknya

Kenyataannya adalah jika kita memiliki mindset konsumtif, seberapa keraspun kita bekerja dan menghasilkan banyak uang, kita tidak akan menjadi kaya. Sebaliknya, meski penghasilan kita tidak begitu besar namun memiliki mindset yang produktif, kita akan sangat mungkin menjadi kaya di kemudian hari.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang sebabnya mengapa kerja keras saja tidak menjamin Anda pasti kaya, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Mengapa Ada Orang yang Kaya dan Ada Orang yang Miskin di Dunia?
Mengapa Menjadi Kaya Begitu Sulit? Ini Alasannya!
Inilah 12 Ciri-ciri Orang yang Akan Kaya di Masa Depan. Apakah Anda Memilikinya?
Saya Sudah MBA tetapi Tidak Kaya?
Anda Pengin Kaya? Ini yang Harus Anda Lakukan!
Negara-negara yang Dulunya Kaya Raya namun Kini Miskin
Bagaimana Orang Bisa Menjadi Kaya?
Mau Tahu Cara Efektif dan Efisien untuk Menjadi Kaya? Simak Tips Berikut
Deddy Corbuzier: Rahasia Mengapa Orang Cina / Tiongha pada Kaya
Apakah Mengambil MBA akan Membuat Saya Kaya?


Bagikan Ke Teman Anda

SimulasiKredit.com is a simulation loan estimation tool. You can simulate your monthly loan payments. This tool supports your car or motorbike loan and your house loan.

You can estimate how many period you should pay monthly or yearly. You will know total interest paid and total paid, just input your mortgage amount, interest rate, term and loan start date.

This simulations predict how given payments and interest rate will affect the balance over time. Please note that this simulation is just a simulation. This simulation is intended as a free community service to teach personal finance and the dynamics of compound interest.