Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Apa itu Literasi Keuangan?

Untuk menjadikan hidup lebih teratur, setiap orang melakukan berbagai upaya. Baik itu upaya yang berkaitan dengan kehidupan sosialnya, kesehatan ataupun kehidupan ekonominya. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah meningkatkan literasi keuangan. Lantas apa itu litarasi keuangan?

Definisi Literasi Keuangan

Literasi keuangan menurut beberapa pakar ekonomi bisa didefinisikan sebagai kemampuan untuk menggunakan keterampilan dan pengetahuan yang dimiliki untuk melakukan pengelolaan sumber daya keuangan secara efektif dan efisien demi memelihara kesejahteraan seumur hidup.

Melihat definisi literasi keuangan, jelas bahwa setiap orang memang harus memiliki literasi keuangan demi mampu mengontrol masuk dan keluarnya uang yang dimiliki agar dapat menopang hidup seumur hidupnya. Ambil contoh begini, kalau kita mempunyai pekerjaan dengan gaji 500 ribu setiap minggunya.

Maka dalam waktu satu minggu tersebut kita harus mampu hidup dengan uang sebanyak itu. Dan yang lebih optimal lagi, disaat kita mengeluarkan uang, kita harus mampu menyisihkannya untuk tabungan kita.

Hal ini dimaksudkan agar kita memiliki bekal bila kita tidak lagi bekerja di tempat tersebut. Setidaknya kita masih mampu bertahan hidup sampai menemukan kembali pekerjaan yang baru.

Penerapan Literasi Keuangan

Di negara maju seperti Amerika Serikat, pemerintah sudah mulai mengimplementasikan pendidikan literasi keuangan bahkan pada anak-anak usia sekolah dasar. Bagaimana contoh pola penerapannya?

Anak-anak usia sekolah dasar telah mendapatkan panduan dasar bagaimana caranya mengelola uang yang mereka terima dari orang tuanya sebagai uang saku. Mereka diberi pengertian untuk selalu dapat menyimpan uang tersebut di kas-kas yang berbeda. Ada kas untuk membeli mainan, kas untuk membeli makanan dan minuman, lalu ada pula kas untuk tabungan.

Dengan disiplin yang tinggi dan tertib administrasi yang diajarkan, anak-anak tersebut tidak akan membelanjakan uang yang berada di salah satu kas untuk kepentingan yang bukan tertera dalam kotak kas tersebut dengan alasan apapun.

Apa Pentingnya Mengetahui Literasi Keuangan?

Lantas apa pentingnya literasi keuangan? Kita memang harus mengetahui literasi keuangan agar kita dapat mengatur pola hidup kita tidak sembarangan. Literasi keuangan tidak hanya berkisar antara bagaimana caranya menabung, menawar harga atau berkutat dengan penulisan catatan di buku saja. Namun yang paling pentinga adalah kita sangat paham kemampuan kita dalam mengalokasikan uang yang kita miliki.

Jika kemampuan kita menghasilkan uang sekian, maka yang dapat kita lakukan adalah bagaimana caranya membuat hidup kita bahagia dengan uang sebanyak itu. Ada beberapa cara yang dapat kita lakukan untuk mengaplikasikan literasi keuangan dalam bentuk nyata:

  1. Menuliskan apa saja kebutuhan primer
  2. Menyisihkan uang, anggap saja sebagai tabungan yang dapat kita pergunakan pada saat-saat diperlukan
  3. Mengurangi sifat konsumtif
  4. Mengidentifikasi apa saja keperluan yang memang tidak bisa dihindari
  5. Mencari tambahan penghasilan
  6. Mencari peluang pasif income

Pemerintah federal Amerika Serikat telah mencanangkan program-program pendidikan literasi keuangan untuk para pemuda yang dinamakan Komisi Literasi dan Pendidikan Finansial agar memiliki kekuatan dalam pengelolaan keuangan. Program tersebut meliputi:

  • Mengelola masalah keuangan pribadi secara efisien
  • Membuat keputusan yang tepat tentang keuangan pribadi seperti investasi, asuransi, properti, uang kuliah, anggaran bulanan, tahunan, perencanaan pajak dan perencanaan pensiun
  • Prinsip dan konsep keuangan, bunga majemuk, mengelola utang, teknik tabungan yang menguntungkan, serta dapat memanfaatkan nilai dan waktu
  • Menjadikan individu yang mandiri sehingga tercapainya stabilitas keuangan
  • Keterampilan untuk mengembangkan peta jalan keuangan untuk mengidentifikasi apa yang dia hasilkan, apa yang dia habiskan dan apa yang dia tabungkan
  • Keterampilan berorganisasi, perhatian terhadap detail keuangan, hal-hak konsumen, teknologi, ekonomi global yang mempengaruhi keuangan kita

Nah kalau anda tidak memahami dan tidak mampu mengaplikasikan literasi keuangan dengan baik, setidaknya akan ada beberapa kerugian yang bisa saja anda derita, yakni:

  • Seringkali membuat keputusan yang buruk menyangkut keuangan
  • Terjadinya konsekwensi negatif pada kehidupan kesejahteraan keuangan
  • Membuat kondisi keuangan buruk dengan menumpuknya hutang
  • Tidak memiliki kemampuan untuk memanfaatkan rekonsiliasi rekening bank, membayar tagihan tepat waktu agar tidak terkena bunga

Bagi negara-negara maju seperti Australia, Kanada, Jepang, Amerika Serikat dan Inggris, meningkatkan minat dalam keuangan pribadi adalah prioritas yang tengah mereka galakkan dikalangan anak mudanya. Memahami konsep keuangan dasar memungkinkan orang untuk memahami dan mengetahui konsep dasar cara menavigasi sistem keuangan.

Di Inggris sendiri, ada istilah “kemampuan keuangan” yang telah banyak digunakan di lembaga-lembaga keuangan. Otoritas jasa keuangan telah memulai strategi nasional pada kemampuan keuangan sejak tahun 2003 yang lalu. Demikian halnya dengan Amerika Serikat yang sudah menerapkan pola pendidikan literasi keuangan pada anak- anak sekolah.

Tingkat Literasi Keuangan Indonesia

Bagaimana dengan di Indonesia? kalau di Indonesia sendiri tingkat literasi keuangan penduduk terbagi menjadi:

  1. Well literate sekitar 21,84%, yakni yang memiliki pengetahuan dan keyakinan akan lembaga keuangan serta produk yang dihasilkan dan mampu menggunakan jasa produk tersebut
  2. Sufficient literate sekitar 75,69%, yakni yang memiliki pengetahuan dan keyakinan akan lemabaga keuangan namun tidak mempunyai minat dan kemampuan untuk menggunakan jasa dan produk dari lembaga tersebut
  3. Less literate sekitar 2,06%, yakni yang hanya memiliki pengetahuann akan jasa lembaga keuangan namun tidak melakukan tindakan positif untuk menggali lebih dalam lagi akan jasa dan produknya
  4. Not literate sekitar 0,41%, yakni yang tidak memiliki pengetahuan dan keyakinan terhadap lembaga keuangan dan produknya

Memahami literasi keuangan sebenarnya sangat menguntungkan pribadi masing-masing. Dengan bekal ilmu yang didapat maka diharapkan setiap orang mampu mengendalikan pola alur keuangannya sehingga tetap dapat survive disaat-saat sempit sekalipun. Mungkin ada baiknya bila mulai dari diri kita masing-masing untuk mencoba melakukan peta anggaran setiap bulannya dan disiplin dalam menjalankan setiap kewajibannya.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang literasi keuangan, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Apakah Keuangan Kamu Sehat? Berikut Cara Mengukurnya
Agar Bisa Menabung, Hindari Beli Barang Berikut
Bagaimana untuk Menjadi Kaya?
4 Langkah Sederhana Membuat Anggaran Keuangan Keluarga
Kebiasaan-kebiasaan Ini Tanpa Disadari Termasuk Pemborosan
Punya Gaji Tinggi, Bagaimana Tetap Rendah Hati?
Kenali Ciri-ciri Investasi Bodong!
Cara Melunasi Utang dengan Cepat
Mengapa Orang Miskin Akan Tetap Miskin?
Apa Itu Hedonisme dan Mengapa Tak Baik untuk Keuangan Keluarga


Bagikan Ke Teman Anda