Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Contoh Surat Kuasa untuk Berbagai Kebutuhan

Surat kuasa digunakan untuk menyatakan suatu otoritas atau kewajiban di pindah tugaskan kepada orang lain. Otoritas atau kewajiban didelegasikan kepada agen atau pihak lain yang telah disetujui. Dalam surat kuasa harus tertera nama pemberi kuasa dan nama orang atau pihak yang diberi kuasa. Juga harus jelas apa yang dikuasakan.

Surat kuasa merupakan bukti yang sah secara hukum untuk memberi otoritas atau mendelegasikan suatu kewajiban kepada pihak lain. Surat kuasa bisa dibuat antara perorangan, antar satu individu kepada individu lainnya. Bisa juga dilakukan antara individu ke perusahaan atau organisasi. Dan dalam bisnis, biasanya dilakukan antara perusahaan.

Kekuatan Surat Kuasa

Lalu timbul pertanyaan, apakah surat kuasa memiliki fungsi yang kuat? Karena dianggap sah secara hukum, maka jelas surat kuasa bisa dijadikan bukti kuat. Dalam berbisnis, surat kuasa sering kali digunakan untuk berbagai hal yang berkaitan dengan kepemilikan suatu usaha atau korporasi. Secara hukum, pihak yang menerima surat kuasa menggantikan posisi orang yang memberi kuasa pada hal yang dikuasakan.

Unsur Surat Kuasa

Surat kuasa harus berisi data yang lengkap dan jelas. Karena isi surat tidak main-main, jadi harus dipastikan bahwa isi surat kuasa benar-benar akurat. Tidak boleh ada kesalahan pada unsur berikut ini:

  • Data Pribadi Pihak Pemberi Kuasa. Data pribadi ini harus berisi nama, Nomor Indeks Kependudukan (NIK) yang terdapat pada KTP, alamat, dan pekerjaan. Sementara untuk kepentingan surat dinas, bisa ditambahkan dengan Nomor Indeks Pegawai atau NIP dan jabatan.
  • Data Pribadi Pihak yang Diberi Kuasa. Isi data pribadi yang diberi kuasa ini pada dasarnya sama dengan data pribadi pemberi kuasa. Pastikan data tepat, agar tidak terjadi kesalahpahaman atau penyalahgunaan ke depannya.
  • Jenis Kuasa atau Wewenang yang Diberikan. Bagian ini sangat penting dan harus dijelaskan secara terperinci. Apa saja hal yang didelegasikan kepada orang lain, apa saja batasannya, dan lain sebagainya. Jika keterangan mengenai hal ini tidak atau kurang jelas, bisa saja kuasa yang diberikan malah disalahgunakan. Kalau ini sampai terjadi, pihak pemberi kuasa tidak bisa apa-apa, karena kesalahan memang terletak dari keterangan yang kurang jelas.

Jenis Surat Kuasa dan Contohnya

Pada dasarnya, surat kuasa terbagi menjadi 3 yaitu surat kuasa individu, surat kuasa perusahaan, dan surat kuasa istimewa (surat kuasa khusus). Simak lebih detail tentang ketiganya beserta contohnya di bawah ini.

  1. Surat Kuasa Individu

Surat kuasa individu biasanya digunakan untuk kepentingan pribadi. Meski tidak seresmi jenis surat kuasa lainnya, tapi isi dan keabsahannya tetap saja penting. Karena pada dasarnya surat kuasa hanya dibuat untuk melakukan hal yang sifatnya krusial. Untuk surat kuasa individu biasanya dibuat antara pemberi kuasa perorangan ke penerima kuasa perorangan.

Contoh surat kuasa individu biasanya digunakan untuk pengambilan dokumen penting. Karena pemberi kuasa tidak sanggup mengambil sendiri, maka kuasa mengambil dokumen diberikan kepada penerima kuasa. Biasanya, surat kuasa individu juga digunakan untuk mengambil barang, mengambil haji pensiun, dan semacamnya.

Berikut ini adalah contoh surat kuasa individu:

SURAT KUASA

Yang bertanda tangan di bawah ini.

Nama                          : Anto
Tempat Tanggal Lahir : Jakarta, 22 Oktober 1959
Alamat                        : Jl. lebak Bulus Raya I No. 7, Jakarta Selatan
No. KTP                     : 1234567890
Nomor Telepon          : 021 – 1234567

Selanjutnya disebut sebagai pemberi kuasa.

Dengan ini, memberi wewenang kepada:

Nama                          : Beni
Tempat Tanggal Lahir : Medan, 1 Juli 1991
Alamat                        : Jl. lebak Bulus Raya I No. 7, Jakarta Selatan
No. KTP                     : 0987654321
Nomor Telepon          : 021 – 98706543

Selanjutnya disebut sebagai penerima kuasa.

Dengan surat ini, saya memberikan surat kuasa kepada penerima kuasa (anak saya), untuk mengambil uang pensiun di Bank BCA sebesar Rp 3 juta.

Surat kuasa merupakan tanggung jawab penuh dari pemberi kuasa.

Demikian surat kuasa ini dibuat dengan sadar dan tanpa paksaan.

Jakarta, 1 Agustus 2021

Pemberi Kuasa,                                                           Penerima Kuasa,

Anto                                                                                  Beni

  1. Surat Kuasa Perusahaan

Jenis surat kuasa perusahaan sangat beragam. Salah satu contohnya adalah untuk mengambil dokumen. Contohnya seharusnya yang berwenang mengambil dokumen adalah atasannya. Tapi karena jadwal yang padat, maka tugas mengambil dokumen diserahkan kepada bawahannya. Maka bisa dibuat surat seperti berikut:

SURAT KUASA

Saya yang bertanda tangan di bawah ini.

Nama                : Cici
No. KTP            : 1234567890
Jabatan             : Direktur Utama PT Maju Terus
Nomor Telepon : 021 – 1234567
Alamat              : Jalan Jendral Sudirman No. 15, Bandung

Mewakili PT Maju Terus.

Dengan ini, memberikan kuasa kepada:
Nama                : Deni
No. KTP            : 0987654321
Jabatan            : Staf Keuangan
Alamat              : Jalan Pahlawan No. 37, Bandung\
Nomor Telepon : 021 – 98706543

Untuk : Mengambil 1 (satu) buah BPKB No. __________________ dari mobil dengan detail sebagai berikut:

Tipe Mobil             : XXXXX
Tahun                    : 2017
Rangka                 : A628HY
Mesin                    : 5378892
Nomor Polisi         : B345GH
BPKP Atas Nama : Endang

Jika ada akibat yang timbul dari pengambilan dokumen ini, maja menjadi tanggung jawab saya.

Demikianlah surat kuasa ini saya buat dengan sadar dan tanpa paksaan dari pihak mana pun.

Bandung, 1 Agustus 2021

Pemberi Kuasa,                                                        Penerima Kuasa,

Cici                                                                                       Deni

Direktur Utama PT Maju Terus                           Staf Keuangan PT Maju Terus

  1. Surat Kuasa Istimewa

Surat kuasa istimewa biasanya dibuat oleh orang yang sedang terlibat masalah hukum kepada pengacara atau lembaga bantuan hukum. Tujuannya adalah untuk mendapat bantuan menyelesaikan masalahnya. Contoh surat kuasa semacam ini adalah sebagai berikut:

SURAT KUASA

Saya yang bertanda tangan di bawah ini.

Nama                : Rizki Amalia
No. KTP            : 1234567890
Nomor Telepon : 021 – 1234567
Alamat              : Jalan Jendral Sudirman No. 15, Bandung

Dengan surat ini, memberikan kuasa penuh kepada:

      1. Ali, SH
      2. Budi SH, MM
      3. Wati, SH
      4. Dinna, SH
      5. Iwan, SH

Yang merupakan pengacara dari Legal Consultant Budi, SH & Dinna, SH, yang berkedudukan di Jalan Teuku Umar No. 3, Bandung, baik secara bersama-sama maupun sendiri,

KHUSUS

Untuk mendampingi pemberi kuasa sebagai penasihat hukum dalam kasus dengan Nomor Registrasi 536373/PN-Jakarta

Demikian surat kuasa ini saya buat dengan akal sehat, sadar, dan tanpa paksaan dari pihak mana pun.

Bandung, 5 Juli 2021

Pemberi Kuasa,                                                            Penerima Kuasa,

Rizki Amalia                                                                    Budi, SH

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang contoh surat kuasa untuk brrbagai kebutuhan, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Contoh Laporan Keuangan untuk Semua Usaha, Kafe, Restoran dan Lainnya
Penjelasan Lengkap Rumus Break Even Point Beserta Contohnya
Contoh Marginal Revenue
Contoh Perjanjian Hutang Piutang
Contoh Surat Penawaran Harga
Contoh Surat Pengunduran Diri
Contoh Investasi Jangka Panjang yang Bisa Menjadi Pilihan
Contoh-contoh Konsinyasi
Apa Itu Kebutuhan Manusia?
Contoh Surat Undangan Setengah Resmi


Bagikan Ke Teman Anda