Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Cara Menghitung Weighted Average Cost

Dalam akuntansi, penghitungan weighted average cost atau biaya persediaan tertimbang dapat dilakukan dengan menggunakan rata-rata tertimbang untuk menentukan jumlah yang masuk dalam Harga Pokok Penjualan (HPP) dan persediaan.

Metode biaya rata-rata tertimbang membagi biaya barang yang tersedia untuk dijual dengan jumlah unit yang tersedia untuk dijual.

Rumus Menghitung Weighted Average Cost (WAC)

Langsung saja, inilah cara menghitung biaya persediaan rata-rata tertimbang

WAC = Biaya Barang yang Tersedia untuk Dijual / Unit yang Tersedia untuk Dijual

Ket:

  • Biaya Barang yang Tersedia untuk Dijual dihitung sebagai nilai persediaan awal + pembelian
  • Unit yang Tersedia untuk Dijual merupakan jumlah unit yang bisa dijual perusahaan atau jumlah total unit dalam persediaan

Biaya Barang yang Tersedia untuk Dijual

Biaya barang yang tersedia untuk dijual dialokasikan ke HPP atau untuk mengakhiri persediaan. Mengalokasikan biaya barang tersedia untuk dijual disebut sebagai asumsi aliran biaya, contohnya:

  • FIFO (masuk pertama keluar pertama)
  • LIFO (masuk terakhir keluar pertama)
  • WAC ( Biaya rata-rata tertimbang)

Metode Penghitungan WAC dalam Sistem Persediaan Periodik dan Abadi

Dengan menggunakan metode biaya rata-rata tertimbang kita akan menghasilkan alokasi biaya persediaan yang berbeda di bawah sistem persediaan periodik dan abadi.

  • Sistem persediaan periodik

Dalam sistem persediaan periodik, perusahaan akan melakukan penghitungan persediaan akhir dan menerapkan biaya produk untuk menentukan biaya persediaan akhir. Biaya barang yang tersedia untuk dijual nantinya akan ditentukan dengan menggabungkan biaya persediaan akhir, biaya persediaan awal, serta pembelian sepanjang periode.

  • Sistem inventaris abadi

Sistem inventaris abadi menjaga pelacakan inventaris dan biaya barang yang tersedia untuk dijual secara terus menerus. Sistem ini menyediakan lebih banyak informasi untuk manajemen tingkat persediaan.

Namun metode pelacakan inventaris ini dapat bernilai mahal untuk perusahaan. Dalam sistem persediaan abadi ini, metode biaya rata-rata tertimbang disebut pula sebagai “metode biaya rata-rata bergerak”.

Contoh Metode WAC

Di bawah ini kami akan mencontohkan penggunaan metode biaya rata-rata tertimbang dan mengidentifikasikan perbedaan dalam alokasi biaya persediaan dalam sistem persediaan periodik dan abadi.

Contoh:

Sebuah perusahaan pada awal tahun fiscal per 1 Januari melaporkan inventaris awal sejumlah 300 unit dengan biaya (dalam satuan Dolar) $ 100 per unit. Dan selama kuartal pertama, perusahaan melakukan sejumlah pembelian berikut ini:

  • 15 Januari, melakukan pembelian 100 unit dengan biaya $ 130 = $ 13.000
  • 9 Februari, melakukan pembelian 200 unit dengan biaya $ 150 = $ 30.000
  • 3 Maret, melakukan pembelian 150 unit dengan biaya $ 200 = $ 300.000

Selain pembelian, perusahaan juga melakukan sejumlah penjualan berikut:

  • Penjualan di akhir Februari sebanyak 100 unit
  • Penjualan di akhir Maret sebanyak 70 unit

Maka di bawah sistem persediaan periodik, kami akan menentukan harga pokok barang tersedia untuk dijual serat unit yang tersedia untuk dijual pada akhir kuartal pertama sebagai berikut:

WAC per unit = ($30.000 + $ 13.000 + $ 30.000 + $ 30.000) / 750 = $ 137.33

Dengan kata lain, untuk penjualan 170 unit selama bulan Januari – Maret, kami harus mengalokasikan $ 137.33 untuk tiap unit yang terjual. Sisanya akan dimasukkan ke dalam persediaan akhir.

Oleh sebab itu:

  • 170 x $ 137,33 = $ 23,346.10 dalam biaya barang yang tersedia untuk dijual
  • $ 103.000 – $ 23.346,10 = $ 79.653,90 dalam persediaan akhir

Ket: Angka-angka hasil penghitungan tersebut telah dibulatkan.

Di bawah sistem persediaan abadi, kami akan menentukan rata-rata sebelum penjualan unit.

Oleh sebab itu, sebelum penjualan 100 unit pada bulan februari, rata-rata yang kami miliki adalah:

WAC per unit = ($ 30.000 + $ 13.000 + $ 30.000) / 600 = $ 121.67

Maka untuk penjualan 100 unit pada bulan Februari, biaya yang akan dialokasikan adalah:

  • 100 x $ 121,67 = 12,167 dalam biaya barang yang tersedia untuk dijual
  • $ 73.000 – $ 12.167 = $ 60.833 tersisa dalam persediaan

Ket: Angka-angka hasil penghitungan tersebut telah dibulatkan.

Sebelum penjualan 70 unit pada bulan Maret, biaya yang dapat dialokasikan adalah:

  • 70 x $ 139,74 = $ 9,781.80 dalam biaya barang yang tersedia untuk dijual
  • $ 90.833 – $ 9.781,0 = $ 81.051.20 dalam persediaan akhir

*Ket: Angka-angka hasil penghitungan tersebut telah dibulatkan.

Manfaat dan Kerugian Metode Biaya Rata-Rata Tertimbang

  • Manfaat metode biaya rata-rata tertimbang

Keuntungan dalam menerapkan metode biaya rata-rata tertimbang adalah, kita dapat dengan mudah melacak biaya persediaan. Anda dapat menyimpan stok inventaris tanpa perlu menentukan batch mana yang dimilik.

Anda juga tidak perlu menentukan harga item, cukup dengan menandai harga rata-rata stok unit.

Perhitungan yang digunakan untuk menentukan biaya rata-rata tertimbang juga dinilai lebih mudah daripada metode penilaian yang mengambil beberapa langkah untuk menghitung nilai persediaan atau biaya barang yang tersedia untuk dijual.

Dengan menggunakan metode ini, kita juga dapat meminimalkan dokumen, karena hanya membutuhkan perhitungan biaya tunggal dan menggunakan ini untuk semua perhitungan lainnya. Tidak perlu menyimpan catatan terperinci untuk tiap pembelian, hanya butuh catatan totalnya.

  • Kerugian metode biaya rata-rata tertimbang

Metode ini menghendaki semua unit yang identik, namun di lapangan tentu situasinya akan berbeda. Batch produk baru mungkin akan ditingkatkan, atau fitur tambahan diberikan, bahkan mungkin harga yang lebih baik akan hadir. Disamping itu, masalah akan timbul saat pemasok mengganti produk dengan versi baru, namun memberi nama yang sama dengan stok lama. Akhirnya, metode biaya rata-rata tertimbang adalah retropektif. Dalam artian harus melihat kembali selama periode pembelian untuk melihat apa yang dibayarkan per unit.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang cara menghitung weighted average cost, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Apa itu Rasio Leverage? Definisi Leverage Ratio
Cara Menghitung Current Ratio
Bagaimana Cara Menghitung Pertumbuhan Ekonomi?
Apa itu Akrual? Definisi Akrual
Cara Menghitung Earning Per Share
Prinsip Dasar Akuntansi
Perbedaan Opportunity Cost vs Real Cost
Apa itu Nilai Aktiva Bersih (NAB) Reksadana?
Apa Itu Rasio Likuiditas? Definisi Rasio Likuiditas
Begini Cara Menghitung Laju Inflasi


Bagikan Ke Teman Anda