Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Mengenal Analisis Lima Kekuatan Porter (Porter Five Force)

Dunia bisnis pastilah tak lepas dari persaingan. Banyak perusahaan dalam industri yang sama bersaing untuk merebut pasar, dan menjadi pemimpin pasar (market leader). Menguasai pasar tentu bukan hal yang mudah, karena dibutuhkan strategi yang jitu sehingga bisa tepat mengenai sasaran.

Bagi perusahaan yang mampu mengikuti ritme persaingan, akan bisa survive dan bertahan dalam industri di mana bisnisnya beroperasi. Sebaliknya, bagi perusahaan yang tak mampu bersaing, maka akan dengan mudah tersingkir dari persaingan, dan menghilang dari hiruk-pikuk bisnis.

Meski berat dan penuh dengan tantangan, namun memiliki daya saing menjadi suatu keharusan bagi setiap perusahaan agar bisa tetap eksis dalam industri. Sebab itu, setiap perusahaan dituntut untuk mampu menganalisis kekuatan kompetitifnya. Salah satu model yang digunakan untuk mengukur kekuatan kompetitif bisnis adalah lima kekuatan Porter (Porter Five Force).

Apa itu lima kekuatan Porter?

Lima kekuatan Porter (Porter five force) merupakan suatu model atau metode yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menganalisis kekuatan kompetitif dalam suatu industri, yang dapat membantu menentukan kelemahan dan kekuatan industri tersebut. Model analisis bisnis ini dapat diterapkan ke berbagai segmen ekonomi guna memahami tingkat persaingan dalam industri, dan cara meningkatkan profitabilitas perusahaan jangka panjang.

Model analisis bisnis lima kekuatan Porter ditemukan dan dikembangkan oleh Michael E. Porter yang dituangkan dalam bukunya yang tertajuk “Competitive Strategy: Techniques for Analyzing Industries and Competitors yang dipublikasikan pada tahun 1980. Sebab itulah, model analisis bisnis ini diberi nama sesuai dengan nama penggagasnya, Porter.

Dalam model analisis bisnis Porter, analisis struktur industri dan strategi perusahaan didasarkan pada lima faktor kekuatan. Kelima faktor kekuatan ini digunakan untuk mengukur intensitas persaingan, daya tarik, dan profitabilitas suatu industri atau pasar. Tak bisa dipungkiri bahwa keunggulan kompetitif dari suatu perusahaan terletak pada profitabilitasnya dalam industri di mana perusahaan tersebut berada. Maka dari itu, tugas utama dari manajemen strategis yakni memilih industri yang berpotensi menguntungkan.

Diakui bahwa model analisis bisnis Porter memiliki dampak global dan mendalam terhadap perumusan strategi perusahaan. Penerapannya pun bisa dilakukan pada hampir semua industri, seperti teknologi, jasa keuangan, dan lainnya. Jika dibandingkan dengan model analisis lain seperti SWOT misalnya, Porter cenderung lebih simpel untuk menganalisis lanskap persaingan dasar dalam suatu industri.

Model analisis bisnis Porter mengidentifikasi keunggulan kompetitif dengan menggunakan lima sumber utama persaingan, yaitu kekuatan tawar-menawar pemasok, daya tawar pembeli, ancaman pendatang baru, ancaman pengganti, dan persaingan di dalam industri. Dengan kelima faktor kekuatan tersebut, perusahaan dapat menentukan strategi bisnisnya, apakah condong pada biaya rendah, disimilasi produksi, atau sentralisasi. Penentuan strategi tersebut tentu saja didasarkan pada kekuatan masing-masing perusahaan dan perbandingan kelima faktor kekuatan tersebut.

Lima faktor kekuatan Porter

Persaingan dalam bisnis tidak boleh dianggap remeh. Setiap perusahaan harus menyadari bahwa pesaing senantiasa mengawasi gerak-geriknya, sehingga bisa memanfaatkan momentum untuk mengalahkannya. Sebab itu, penting bagi setiap perusahaan untuk mengawasi pesaing mereka. Dengan begitu, mereka bisa mengetahui setiap pergerakan pesaing, agar selangkah lebih maju dari pesaingnya dalam mengembangkan bisnis.

Berkenaan dengan hal itu, Porter mengidentifikasi lima faktor yang menjadi kekuatan bisnis, yang membentuk lingkungan kompetitif.

  • Persaingan yang kompetitif

Kekuatan pertama mengacu pada jumlah pesaing dan kemampuan mereka untuk melemahkan perusahaan. Jumlah pesaing yang semakin banyak, di mana jumlah produk dan layanan yang mereka tawarkan juga semakin banyak, maka kekuatan perusahaan akan semakin rendah. Umumnya, pemasok dan konsumen mencari produk dan layanan yang lebih baik atau harga yang lebih rendah.

Sebaliknya, ketika persaingan rendah, di mana tak banyak ‘pemain’ dalam industri bisnis yang digeluti perusahaan, maka perusahaan cenderung memiliki kekuatan yang lebih besar untuk menguasai pasar. Perusahaan dapat menetapkan harga yang lebih tinggi, sehingga berpeluang untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar.

Untuk menganalisis faktor persaingan yang kompetitif, pastikan perusahaan mengetahui jumlah dan kekuatan dari pesaing. Perusahaan harus tahu betul tentang jumlah pesaing yang dimiliki dan latar belakang mereka. Tak hanya itu, perusahaan juga harus mampu mengukur kualitas produk dan layanan dari pesaingnya.

Ketika iklim kompetisi semakin ketat, perusahaan dapat tetap menarik minat beli konsumen dengan menawarkan potongan harga secara agresif. Selain itu, perusahaan juga dapat melakukan kampanye pemasaran yang berdampak tinggi terhadap tingkat penjualan produk atau layanannya.

  • Kekuatan pemasok

Bisnis yang dijalankan oleh perusahaan tentu tak lepas dari input barang atau jasa sebagai ‘bahan baku’ untuk proses produksi. Sebab itu, keberadaan pemasok sangatlah penting dan mempengaruhi kekuatan kompetitif perusahaan.

Pengadaan pasokan input barang atau jasa jelas akan berpengaruh pada biaya produksi. Semakin mahal input, biaya produksi akan semakin tinggi. Demikian pula sebaliknya. Oleh sebab itu, penting bagi perusahaan untuk menganalisis kekuatan pemasok agar dapat bertahan bahkan memenangkan persaingan bisnis.

Bicara mengenai pemasok, perusahaan dituntut untuk mengetahui jumlah pemasok potensial yang dimiliki. Semakin banyak pemasok, perusahaan akan memiliki lebih banyak alternatif untuk mendapatkan input dengan harga yang bersaing. Artinya, perusahaan tidak akan bergantung hanya pada satu pemasok saja.

Jika pemasok semakin banyak, maka perusahaan memiliki peluang untuk menekan biaya input karena bisa beralih ke yang lebih murah. Sebaliknya, apabila jumlah pemasok sangat terbatas, maka tentu kurang menguntungkan bagi perusahaan. Sebab, pemasok memiliki kekuatan yang lebih dominan untuk menaikkan harga input, sehingga bisa jadi mempengaruhi tingkat keuntungan perusahaan.

  • Kekuatan pelanggan

Salah satu kunci utama dalam mencapai kesuksesan bisnis adalah jangan sekali-kali meremehkan kekuatan pelanggan. Tanpa mereka, perusahaan tidak akan menghasilkan apa-apa. Semakin banyak pelanggan, kekuatan perusahaan akan semakin besar. Demikian pula sebaliknya.

Harus disadari bahwa pelanggan memiliki kekuatan yang mampu mendorong harga produk atau jasa perusahaan lebih rendah. Kekuatan pelanggan ini terletak pada jumlahnya. Basis pelanggan yang besar tentu akan lebih kuat dalam mempengaruhi tingkat harga output menjadi lebih rendah. Lain halnya dengan basis pelanggan yang kecil, perusahaan cenderung memiliki kekuatan untuk menetapkan harga yang lebih tinggi sehingga dapat meningkatkan profitabilitas.

Untuk menganalisis kekuatan pelanggan, perusahaan tentu harus mengetahui seberapa besar basis pelanggan yang dimilikinya. Tak hanya itu, perusahaan juga perlu mengetahui seberapa loyal pelanggan tersebut dalam membeli produknya, dan kemungkinan untuk beralih ke produk pesaing. Dengan demikian, perusahaan bisa menganalisis kekuatan pelanggan dalam mendikte persyaratan terkait dengan harga produk perusahaan.

  • Ancaman produk pengganti

Setiap perusahaan harus berhati-hati tidak hanya pada pesaing secara nyata saja, yang bermain dalam industri yang sama, tetapi juga dengan kehadiran dan keberadaan perusahaan yang menciptakan produk pengganti atau substitusi. Produk pengganti yang dapat digunakan sebagai substitusi dari produk atau jasa perusahaan jelas merupakan ancaman.

Ketika perusahaan memproduksi barang atau jasa yang tidak memiliki substitusi dekat, maka kekuatan perusahaan untuk menaikkan harga dan mengunci persyaratan yang menguntungkan menjadi lebih besar. Berbeda kondisinya apabila produk atau jasa perusahaan memiliki substitusi yang dekat, maka kekuatan perusahaan untuk mengendalikan harga cenderung melemah. Sebab, pelanggan memiliki alternatif produk lain, sehingga tidak harus membeli atau bergantung pada produk atau jasa perusahaan.

  • Ancaman pendatang baru

Dunia bisnis bergerak secara dinamis. Ada yang gagal dan tersingkir dari persaingan, namun selalu ada pemain baru yang turut menyemarakkan dunia bisnis. Perusahaan harus bijak dalam menghadapi pendatang baru dalam bisnis. Tak hanya itu, jangan pernah meremehkan mereka.

Pendatang baru bisa jadi memiliki pengalaman yang masih minim atau terbatas. Namun, tidak tertutup kemungkinan mereka unggul dalam hal lain seperti kesiapan kualitas produk, tim manajemen yang andal, strategi pemasaran yang jitu, atau yang lainnya. Dengan begitu, pendatang baru ini bisa saja menjadi pesaing efektif yang memasuki pasar perusahaan hanya dengan sedikit modal dan usaha. Hal ini jelas bahwa hadirnya pendatang baru merupakan suatu ancaman bagi profitabilitas perusahaan.

Faktor ancaman pendatang baru menjadi salah satu kekuatan bisnis yang harus dianalisis agar perusahaan senantiasa dapat memastikan bahwa posisinya tidak goyah dengan hadirnya pendatang baru. Dengan menganalisis kekuatan dari ancaman ini, perusahaan dapat mempertahankan posisi agar tetap menguntungkan.

Jika perusahaan menyadari benar kekuatan ancaman pendatang baru, maka perusahaan akan mampu membentengi diri dengan penerapan strategi yang tepat, sehingga menyulitkan bagi pendatang baru untuk memasuki apalagi merebut pasar.

Cara menerapkan model analisis lima kekuatan Porter

Diakui banyak pelaku bisnis bahwa model analisis lima kekuatan Porter ampuh untuk menganalisis lingkungan, terutama analisis industri. Untuk menerapkan model analisis kekuatan bisnis ini, perusahaan harus menyeimbangkan antara faktor internal dengan eksternal.

  • Perusahaan harus memperhatikan dengan seksama tingkat kecocokan atau kesesuaian antara sumber daya internalnya dengan industri. Ketika kondisi persaingan pasar semakin ketat, perusahaan tentu memiliki risiko untuk memasuki area pasar yang tidak dikenal. Hal ini bisa menjadi peluang bagi perusahaan, apabila perusahaan mampu mempertimbangkan kapabilitas dan keunggulan dari bisnis inti mereka.
  • Perusahaan perlu memeriksa tren pasar dan tingkat fleksibilitas strategis. Pasar mengalami perubahan secara dinamis, sehingga suatu strategi tidak bisa diterapkan dalam jangka panjang, atau bahkan selamanya. Strategi harus dirumuskan secara periodik karena merupakan proses dinamis dari umpan balik konstan dan penyesuaian konstan. Oleh sebab itu, penting bagi perusahaan untuk mempertahankan tingkat fleksibilitas strategis tertentu.
  • Strategi tak selalu bersifat strategis. Artinya, strategi yang baik bisa jadi gagal apabila tidak didukung dengan eksekusi yang tepat. Di sini, peran sumber daya manusia yang unggul di dalam perusahaan sangatlah dibutuhkan. Strategi perusahaan pada prinsipnya merupakan hasil dari perancangan seperangkat sistem mekanisme yang efektif guna mengembangkan perusahaan secara berkelanjutan. Strategi yang dirancang ini harus mampu menginspirasi banyak orang, utamanya karyawan di berbagai tingkatan sebagai sumber daya manusia perusahaan.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang analisis lima kekuatan porter (porter five force), semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Apa Itu Kepuasan Pelanggan dan Bagaimana Cara Mengukurnya?
Memulai Usaha Digital Printing
6 Fase Dalam Siklus Bisnis
Apa itu Days Payable Outstanding (DPO)?
Aturan 28/36 untuk Analisis Kredit
Alasan Mengapa Tidak Banyak Orang Memulai Bisnisnya
Pertanyaan yang Harus Diajukan Ketika Membeli Bisnis Baru
Cara Memulai Bisnis dengan Modal Dengkul
Apa itu Bancassurance? Definisi Bancassurance
5 Rahasia untuk Memulai Bisnis


Bagikan Ke Teman Anda