Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Perbedaan Economic Vs Finance (Ekonomi vs Keuangan)

Di pasar dan ekonomi global yang kompleks saat ini, penting untuk mengetahui arah yang ingin di ambil dan dipelajari terutama jika Anda ingin memulai jalur karier Anda. Bisnis dan ekonomi berjalan berdampingan, di mana, bisnis menawarkan produk dan layanan yang menghasilkan output ekonomi. Misalnya, bisnis menjual barang dan jasa kepada konsumen, sedangkan, ekonomi menentukan penawaran dan permintaan produk tersebut dalam ekonomi tertentu. Meskipun hubungan yang disebutkan di atas antara dua cabang ilmu sosial ini, namun mereka berbeda satu sama lain.

Di samping itu ekonomi merupakan ilmu sosial yang mempelajari tentang manajemen barang dan jasa dengan cakupan yang lebih luas. Termasuk masalah produksi dan konsumsi dan juga faktor-faktor yang memengaruhinya. Sedangkan keuangan merupakan ilmu yang mempelajari soal pengelolaan dana yang ada. Keduanya memiliki perbedaan yang cukup mendasar, seperti apakah perbedaannya? Simak ulasan berikut selengkapnya.

Definisi Ekonomi Vs Keuangan

  • Ekonomi

Ekonomi mengacu pada cabang pengetahuan yang menganalisis cara seseorang atau ekonomi, membuat pilihan dengan atau tanpa menggunakan dana. Dan dilakukan untuk memanfaatkan sumber daya produktif yang jumlahnya terbatas dan memiliki banyak kegunaan. Hal tersebut dengan tujuan menghasilkan barang dan jasa dari waktu ke waktu dan mendistribusikan hal yang sama untuk konsumsi. Baik saat ini dan di masa depan di antara banyak konsumen di masyarakat sehingga ada pemanfaatan yang optimal.

Dalam istilah yang lebih baik, Ekonomi berkaitan dengan produksi, distribusi, konsumsi barang atau jasa, transfer kekayaan dan semua faktor lain yang memengaruhi mereka. Ini mempelajari bagaimana sumber daya produktif terbatas dialokasikan untuk berbagai penggunaan di suatu negara. Serta menilai proses melalui mana kapasitas produktif sumber daya tersebut dapat ditingkatkan. Lebih lanjut, ini juga memperhatikan faktor-faktor yang mengakibatkan fluktuasi akut dalam tingkat penggunaan sumber daya ini.

Ini bertujuan untuk menganalisis, bagaimana fungsi ekonomi dan bagaimana agen (orang) berinteraksi dalam pasar dan membuat keputusan. Ini mengembangkan pendekatan ilmiah yang memfasilitasi dalam memahami, menganalisis dan menyelesaikan berbagai masalah ekonomi dengan bantuan berbagai langkah, model dan kerangka kerja, untuk mengatasinya, yang berlaku dalam situasi yang berbeda.

  • Keuangan

Keuangan sering dianggap sebagai “Ilmu uang”. Ini adalah kegiatan yang berkaitan dengan perencanaan, pengadaan, pengadaan, pemanfaatan, pengelolaan, dan pengendalian dana bisnis atau entitas lainnya. Pada dasarnya, ini bertujuan untuk mengubah dana yang disimpan atau dikumpulkan menjadi penggunaan yang produktif, sehingga menghasilkan lebih banyak uang dari itu.

Keuangan adalah studi tentang alokasi aset yang optimal yaitu investasi yang dilakukan oleh organisasi atau individu sehingga akan menghasilkan pengembalian setinggi mungkin dari waktu ke waktu.

Keuangan adalah semua tentang pengelolaan dana, yaitu sirkulasi uang, availing dan pemberian kredit, kegiatan pasar modal, investasi dan kegiatan perbankan. Ini menekankan pada aliran uang, fluktuasi suku bunga, naik / turunnya harga, variasi pasar, dll. Dan berputar di sekitar tiga hal yaitu uang, waktu dan risiko yang terlibat.

Ketika keuangan diterapkan dalam bisnis, itu disebut sebagai keuangan bisnis, yang tidak lain adalah pengaturan dan pengelolaan uang tunai dan kredit, sehingga perusahaan memiliki sumber daya untuk mencapai tujuan dan sasaran jangka panjangnya. Keuangan adalah sumber kehidupan bisnis yang tanpanya tidak ada.

Perbedaan Topik yang Dibahas

Ekonomi digunakan untuk menjelaskan faktor-faktor yang terlibat dalam kelangkaan atau surplus barang dan jasa yang saling berpengaruh. Selain itu, ekonomi juga dapat diterapkan ke hampir setiap bidang dalam masyarakat, bisnis pada umumnya, dan juga pemerintahan.

Selain itu, ilmu ekonomi juga mempelajari secara hati-hati dan menganalisa perilaku manusia sehubungan dengan insentif atau sumber daya yang terbatas. Ini merupakan cabang ilmu sosial yang mempelajari keputusan dan tindakan karyawan, perusahaan, pelanggan, individu, dan pemerintah, untuk mengidentifikasi dampaknya terhadap perekonomian suatu negara. Hal ini terkait dengan sejumlah besar materi pelajaran, termasuk pada ilmu politik, matematika, hubungan internasional, dan lain sebagainya.

Sementara, keuangan lebih melibatkan tentang menabung dan meminjamkan uang. Kemudian suku bunga pinjaman kredit, jangka waktu yang tersedia, uang tunai, hingga risiko yang terlibat. Dengan kata lain, keuangan dapat dianggap sebagai bagian kecil, atau sepupu dari ilmu ekonomi.

Cabang Ekonomi vs Keuangan

  • Cabang Ekonomi

Cabang-cabang ekonomi termasuk ekonomi makro dan mikro, ekonomi murni dan terapan, serta ekonomi industri. Simak ulasannya berikut ini.

    1. Ekonomi Makro dan Mikro

Makro ekonomi memperhitungkan aspek ekonomi yang lebih luas secara keseluruhan. Termasuk pendapatan dan output nasional dan juga mempertimbangkan tingkat pengangguran, inflasi barang, dan dampak kebijakan moneter dan fiskal pemerintah.

Sementara, ekonomi mikro lebih tentang analisis penawaran dan permintaan barang. Ini melibatkan studi pasar untuk memeriksa jumlah barang dalam permintaan dan yang dipasok, untuk mencapai keseimbangan pada titik harga berdasarkan peraturan pemerintah. Efisiensi ekonomi tergantung pada bagaimana keseimbangan ini disesuaikan dengan perubahan pasar dari waktu ke waktu.

Ekonomi mikro berkaitan dengan keputusan ekonomi di tingkat makro. Ini adalah tentang orang-orang dan perusahaan dalam ekonomi apa pun dan mengevaluasi elemen perilaku manusia.

Misalnya, ekonomi mikro memberi tahu tentang dampak harga pada keputusan pembelian konsumen. Di sisi lain, ekonomi makro berkaitan dengan keputusan pada tingkat yang lebih tinggi. Ini berkaitan dengan keputusan agregat yang diambil oleh pemangku jabatan dari negara tertentu.

Misalnya, itu menjawab pertanyaan seperti pengaruh perubahan suku bunga terhadap tabungan nasional. Baik ekonomi mikro dan makro, keduanya saling terhubung satu sama lain, dan dapat bermanfaat bagi individu dan ekonomi secara keseluruhan untuk membuat keputusan yang tepat.

    1. Ekonomi Murni dan Terapan

Ekonomi murni berhubungan dengan logika murni dan berkaitan dengan garis-garis argumen utama. Sementara, ekonomi terapan merupakan aplikasi teori ekonomi di dunia nyata dengan motif untuk mengantisipasi hasil yang mungkin terjadi, karena berkaitan dengan detail tertentu.

    1. Ekonomi Industri dan Keuangan

Ekonomi industri merupakan studi tentang sektor korporasi, industri, dan pasar. Ilmu yang dipelajari mencakup perusahaan dari semua skala dan level, dari toko kelontong kecil hingga toko superstore atau mal. Hal ini mencakup berbagai jenis industri, seperti, produksi mobil, pembangkit listrik, atau industri makanan.

  • Cabang-Cabang dalam Studi Keuangan

Sementara bidang keuangan merupakan cabang ekonomi yang berfokus pada kegiatan moneter. Ini berkaitan dengan hubungan berbagai variabel keuangan, termasuk tingkat bunga, harga aset, dan saham. Beberapa hal yang dipelajari meliputi keuangan pribadi, bisnis, dan publik hingga korporasi.

    1. Keuangan Pribadi

Keuangan pribadi terkait dengan pendapatan dan pengeluaran individu atau rumah tangga, di mana tabungan, investasi dan jumlah yang dihabiskan oleh mereka sebagai biaya dipertimbangkan.

    1. Keuangan Publik

Keuangan publik berkaitan dengan kegiatan pemerintah dalam perekonomian yaitu pendapatan pemerintah dari berbagai sumber seperti pajak, denda, bea, dll. Dan pengeluarannya untuk pembangunan jalan, bandara, pendidikan, pembuangan limbah, dan banyak pembangunan lainnya. kegiatan.

    1. Keuangan Bisnis

Pembiayaan bisnis adalah semua tentang membuat keputusan mengenai investasi yang akan dibuat oleh keprihatinan dan mengidentifikasi sumber terbaik untuk membiayai investasi tersebut. Ini berkaitan dengan perencanaan, sumber, memperoleh, mengelola, dan mengendalikan dana yang digunakan dalam bisnis.

    1. Keuangan Korporasi

Keuangan korporasi berkaitan dengan penganggaran modal, manajemen kas, manajemen kredit, peramalan keuangan, analisis investasi, akuisisi dana perusahaan bisnis, sehingga dapat memaksimalkan kekayaan perhatian.

Sejarah dan Perkembangan Pemikiran Ekonomi dan Keuangan

Sejarah pemikiran tentang ilmu ekonomi dibagi dalam tiga fase, yakni fase pra modern, masa awal modern dan era modern. Era pramodern dapat ditelusuri kembali ke Mesopotamia dan peradaban lainnya seperti Cina, India, Yunani, Arab, Persia, dan banyak lagi.

Karya paling terkenal dan jadi rujukan secara khusus ialah “Arthashastra”, ditulis oleh Chanakya (340-293 SM). Sekarang ini karya tersebut dianggap sebagai salah satu pelopor ekonomi modern.

Pada era pramodern dari abad ke 16 hingga ke 18, muncul dua kelompok, merkantilis dan fisiokrat. Yang pertama percaya bahwa kekayaan suatu negara ditentukan oleh jumlah emas dan perak yang dimilikinya dan kelompok yang lainnha percaya bahwa hasik pertanian merupakan dasar dari kekayaan.

Ekonomi klasik diterjemahkan secara detail oleh Adam Smith pada 1776 di era modern. Menurutnya, ekonomi yang ideal ialah yang mengatur diri sendiri, dan kepentingan pribadi masing-masing individu serta membawa manfaat bagi seluruh masyarakat.

Marxisme, berasal dari karya-karya Karl Marx (1867), dan menganut teori kerja yang percaya bahwa nilai suatu barang bergantung pada kerja yang digunakan untuk memproduksinya. Pemikiran ini diturunkan dari ekonomi klasik, dan berbeda dari teori ekonomi neo-klasik lainnya.

Ekonomi neo-klasik atau marginalisme yang berkembang antara tahun 1870 dan 1910 percaya bahwa harga dan kualitas suatu produk sangat ditentukan oleh penawaran dan permintaan. Pemikiran lainnya termasuk ekonomi Keynesian yang memperkenalkan ekonomi makro sebagai subjek utama dan Chicago School of Economic merupakan versi modern dari prinsip-prinsip Adam Smith.

Ekonomi modern terbagi menjadi dua cabang pemikiran keilmuan, diantaranya Saltwater School (yang terkait dengan Harvard, MIT, Berkeley, Pennsylvania, Yale dan Princeton). Serta Freshwater School yang diwakili oleh Sekolah Ekonomi Chicago, Universitas Carnegie Mellon, Universitas Rochester dan Universitas dari Minnesota.

Kedua aliran pemikiran ini mengikuti sintesis neo-klasik. Teori di bidang Keuangan juga memiliki sejarah di bidang ekonomi. Sebelumnya, analisis rinci tentang pasar keuangan tidak dilakukan oleh para ekonom.

Pelopor utama mengenai teori Keuangan adalah Irving Fisher, John Maynard Keynes, John Hicks, Nicholos Kaldor dan Jacob Marschak. Teori-teori lain termasuk Teori Portofolio Modern, Arbitrage dan Teori Keseimbangan dan lain-lain.

Perbedaan Peran

Ekonom profesional dipekerjakan sebagai konsultan untuk bekerja di sektor swasta termasuk perbankan dan keuangan. Selain itu juga oleh berbagai departemen dan lembaga pemerintah seperti Departemen Keuangan atau Bank Sentral.

Keuangan pribadi umumnya dikelola oleh individu dan bisnis dan area keuangan publik oleh bank dan lembaga lainnya. Keuangan berhubungan dengan saham, surat utang, reksadana, bunga, pasar uang dan pasar modal.

Kualifikasi Profesional dalam Ekonomi vs Keuangan

Institusi akademik menawarkan mata kuliah ekonomi dan mata pelajaran terkait seperti Filsafat Ekonomi, Hukum dan Ekonomi, Ekonomi Politik, dan lainnya. Sementara terkait di bidang keuangan ada beberapa jurusan studi seperti Akuntansi, Analis Keuangan Chartered, kualifikasi Bisnis dan banyak lagi.

Ekonomi sendiri merupakam studi tentang perilaku konsumen, demam, penawaran, inflasi, deflatiom, pendapatan nasional, PDB, NDP dan lain sebagainya. Berbicara tentang gelar, ada jurusan yang berspesialisasi dalam bidang keilmuannya, sebagaimana berikut.

Seperti, B.A. (ekonomi), B.com (hnrs), b.voc (perbankan dan keuangan), diploma risiko, asuransi dan keuangan. Tetapi bahkan jika Anda mengikuti sebuah studi atau gelar tertentu yang tidak terspesialisasi seperti bba atau b.com, maka Anda akan belajar sedikit tentang kedua mata pelajaran tersebut.

Perbedaan Utama Antara Ekonomi dan Keuangan

Ekonomi dan keuangan sejatinya masih merupakan satu jalur keilmuan yang sama. Namun ada banyak perbedaan yang cukup menonjol diantara keduanya, berikut diantaranya.

  • Ekonomi adalah ilmu sosial yang mempelajari perilaku orang mengenai penggunaan sumber daya yang langka untuk memenuhi keinginan mereka yang tak terbatas, untuk mencapai kepuasan. Sebaliknya, Keuangan adalah ilmu yang mempelajari pengadaan, pengelolaan dan pemanfaatan dana (pinjaman, tabungan, pengeluaran, investasi, dll.).
  • Keuangan tidak lain merupakan sub-bidang ekonomi, yang bidangnya adalah administrasi dan pengaturan uang sehingga memberikan pengembalian tertinggi atas investasinya. Sebaliknya, ekonomi adalah cabang pengetahuan yang terkait dengan produksi, konsumsi, distribusi, dan pertukaran barang dan jasa.
  • Ekonomi terutama bertujuan berfokus pada nilai uang waktu, yaitu jumlah uang; seseorang dapat menghabiskan untuk membeli ‘waktu’, sedangkan Keuangan berkonsentrasi pada nilai waktu uang, yaitu rupee hari ini lebih berharga daripada rupee satu tahun kemudian.
  • Ekonomi menekankan pada keputusan mengenai cara seseorang harus menggunakan sumber daya untuk mencapai tingkat kepuasan tertinggi. Sebaliknya, keuangan berkaitan dengan cara dana harus dioptimalkan untuk meningkatkan kekayaan.
  • Di bidang ekonomi, membahas bagaimana manusia membuat keputusan ketika sumber daya langka. Sebaliknya, dalam bidang keuangan, kita membahas, bagaimana mengelola dan memanfaatkan dana bisnis secara aktif dan efektif.
  • Ekonomi bertujuan mengoptimalkan sumber daya yang sifatnya terbatas, sedangkan Keuangan bertujuan memaksimalkan kekayaan.
  • Ekonomi menjelaskan faktor-faktor di balik surplus perdagangan atau defisit barang dan jasa, yang mempengaruhi seluruh masyarakat. Sebaliknya, keuangan menjelaskan alasan di balik fluktuasi suku bunga, variasi harga komoditas apa pun, arus masuk, dan arus kas keluar, dan lain sebagainya.

Kesimpulan

Baik istilah Ekonomi dan Keuangan memiliki relevansinya dalam menyelesaikan berbagai masalah ekonomi, seperti ekonomi diperlukan untuk menyelesaikan masalah pengangguran, kemiskinan dan alokasi sumber daya yang langka, dan ketika kita berbicara tentang pengembalian investasi yang lebih tinggi, di situlah keuangan muncul.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang perbedaan economic vs finance (ekonomi vs keuangan), semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Perbedaan Managemen Bisnis vs Administrasi Bisnis
Perbedaan Umum Cara Berpikir Orang Kaya dan Orang Miskin
Apa Efek Ekonomi Melambat?
Barang-barang Berharga yang Bisa Dibarter Ketika Krisis Ekonomi
Perbedaan Tax Avoidance dengan Tax Evasion
Perbedaan Pola Pikir Kelas Menengah vs Kelas Atas
Apa Perbedaan Sukuk Ritel Vs Saving Bond Ritel?
Ajarkanlah Tip Keuangan Ini pada Anak Anda!
Perbedaan KlikBCA Individual Vs KlikBCA Bisnis
Perbedaan antara Pajak dengan Bea Cukai


Bagikan Ke Teman Anda