Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Mengapa Platinum Mahal?

Harga platinum saat ini secara signifikan lebih rendah dari emas. Anda dapat membeli satu ons platinum dengan harga sekitar $ US900, sementara satu ons emas hanya senilai kurang dari $ US1.500. Namun, ada beberapa masa ketika platinum memiliki harga yang sama dan bahkan lebih mahal daripada emas. Ini karena banyak sekali faktor yang mempengaruhi harga jual platinum sehingga nilainya cukup fluktuatif.

Mengapa bisa demikian? Lantas apa yang membuat harga logam platinum bisa melonjak tinggi dan lebih mahal dibanding jenis logam mulia yang lain? Simak ulasan berikut selengkapnya.

Apa Itu Platinum?

Platinum merupakan salah satu jenis logam mulia berwarna abu-abu keputihan yang memiliki warna logam di antara perak dan nikel. Platinum memiliki berat atom 195,23, dan memiliki kepadatan yang hampir sama dengan emas. Logam  mulia yang satu ini memiliki simbol ilmiah PT dengan nomor atom 78.

Platinum jauh lebih keras dibanding perak maupun emas saat masih berada dalam bentuk murninya. Saat dibentuk sebagai perhiasan, hampir lima persen dari logam lain dicampurkan bersama ke dalam platinum untuk menciptakan massa logam yang cukup lunak. Hal ini dilakukan agar bisa menempatkan batu permata secara aman saat membuat perhiasan dari platinum.

Meskipun ada beberapa tambang platinum, terutama di kawasan Rusia dan Afrika Selatan, banyak platinum ditambang sebagai produk samping nikel. Meskipun penambang nikel menerima pendapatan penting dari kredit logam grup platinum mereka, namun kelangsungan hidup tambang tergantung pada harga nikel, bukan platinum.

Ini berarti pihak penambang akan terus menambang dan menjual platinum meskipun di saat harganya sedang rendah. Seperti yang Anda bayangkan, ini membuat harga platinum lebih lemah karena jumlah tambang lebih sedikit bahkan ada kemungkinan akan tutup. Serta mengurangi pasokan ketika harga platinum sedang rendah, tidak seperti tambang emas, yang pada akhirnya akan ditutup jika biaya produksinya lebih tinggi daripada harga emas.

Jadi, meskipun platinum lebih langka daripada emas, namun tidak terlalu lebih mahal. Platinum sendiri merupakan sejenis logam serba guna dengan titik lebur tertinggi. Logam ini tahan terhadap korosi, hal ini membuatnya menjadi logam yang sempurna untuk digunakan sebagai perhiasan. Kondisi ini meningkatkan standar platinum dan membuatnya menjadi bagian yang unik sekaligus memberikan sentuhan luxury.

Penyebab Platinum Menjadi Mahal

Harga platinum berubah seiring dengan penawaran dan permintaannya. Selama periode stabilitas dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, harga platinum cenderung naik sebanyak dua kali lipat dari harga emas. Sedangkan, selama periode ketidakpastian ekonomi, harga platinum cenderung menurun karena berkurangnya permintaan.

Bahkan harga platinum sempat jatuh di bawah harga emas, sebagian karena kenaikan harga emas. Harga platinum memuncak sekitar bulan Maret 2008 sekitar US $ 2.252 per troy ounce. Hal ini terjadi karena didorong oleh kekhawatiran produksi (sebagian disebabkan oleh masalah pengiriman daya ke tambang Afrika Selatan).

Kemudian turun kembali menjadi US $ 774 per troy ons ($ 25 / g) pada November 2008. Pada 15 Oktober 2018, harga spot platinum di New York mencapai $ 845,10 per ons, dibandingkan dengan emas yang masih stabil di angka $ 1.222 per ons dan perak di angka $ 15,16 per ons.

Ada banyak hal yang membuat logam platinum menjadi lebih mahal dibanding dengan jenis logam-logam yang lain.  Misalnya permintaan tinggi sebagai komponen untuk catalytic converter di mobil dan beberapa hasil industri lainnya.

Dalam perhiasan, platinum juga dapat digunakan sebagai pengganti perak. Terlebih jika perancang menginginkan logam yang lebih bergengsi dan bebas dari noda. Namun, logam ini tidak dapat menggantikan emas karena memiliki titik leleh yang jauh lebih tinggi, sehingga sulit untuk dibentuk sesuai keinginan.

Ada beberapa alasan yang menyebabkan harga platinum lebih tinggi dari emas. Apa sajakah itu? Berikut diantaranya.

1. Faktor Kelangkaan

Platinum merupakan logam yang sangat langka, dan cukup sulit ditemukan. Para ahli berpendapat bahwa platinum sekitar 15-20 kali lebih langka daripada emas, berdasarkan produksi tambang tahunan. Sejak 2014, tingkat platinum telah turun secara signifikan lebih rendah daripada tingkat emas.

Kelangkaan platinum menjadi salah satu alasan mengapa logam mulia yang satu ini memiliki harga yang mahal. Sama seperti hal yang lainnya, ketika ada permintaan yang lebih besar dibandingkan dengan penawaran, nilai objek pun mengalami peningkatan. Hal yang sama juga terjadi pada logam platinum.

Dibandingkan dengan jenis logam yang lain, baik emas maupun platinum bisa dikatakan cukup jarang ditemukan. Itulah mengapa harga platinum bisa lebih mahal dibanding logam lainnya. Bahkan, platinum disebut logam yang paling berharga atau logam mulia karena cukup langka. Setiap tahun hasil tambang emas bisa menghasilkan lima belas kali emas lebih banyak dibanding penambangan logam platinum.

Ini menjelaskan mengapa label harga platinum begitu besar,yang lumayan dan permintaan. Faktanya, kemungkinan besar tidak akan pernah ada waktu bahwa pasokan platinum akan mencapai permintaan globalnya saat ini. Ditambah lagi logam platinum tidak sebanyak emas. Plus, itu hanya dapat ditemukan di beberapa deposit bumi yang dapat ditambang.

Lokasi di mana logam mulia ini ditambang meliputi Afrika Selatan, Amerika Utara, Rusia, dan Afrika Selatan. Secara kasar, dua pertiga dari pasokan dunia ditemukan di Afrika Selatan. Produser terbesar berikutnya adalah Rusia. Terutama, tambang di Amerika Utara adalah untuk paladium dan dalam produksi logam, sebagian kecil adalah platinum. Diperlukan sekitar sepuluh ton platinum mentah bijih untuk menghasilkan satu ons platinum murni.

2. Lebih Berat dibanding Emas

Platinum memiliki Massa yang lebih berat dibandingkan emas hingga 60%. Jadi perhiasan yang sama namun akan memiliki berat 10 gram jika dibuat dari emas namun jika dibyat dari logam platinum maka beratnya bisa sampai 16 gram. Kandungan logam dalam perhiasan lebih tinggi jika terbuat dari platinum. Karenanya Anda harus membayar lebih mahal untuk perhiasan Platinum .

Secara umum, perhiasan dari logam emas terdiri dari 14k atau 18k artinya mengandung 58,3% atau 75,0% emas sedangkan perhiasan platinum mengandung 95% logam platinum murni. Jadi perhiasan platinum merupakan jenis logam yang jauh lebih murni dan lebih padat dari pada emas.

3. Biaya Produksi Tinggi

Biaya produksi atau pembuatan perhiasan dari logam emas jauh lebih rendah dibandingkan dengan Platinum. Sementara untuk membuat perhiasan platinum, membutuhkan lebih banyak

waktu dan proses yang padat karya. Selain itu, peminat perhiasan platinum tidak sebanyak seperti peminat perhiasan emas. Sehingga, biaya tenaga kerja dan produksi perhiasan platinum jauh lebih besar.

4. Sarana Investasi

Platinum memiliki sifat-sifat yang unik dan menjadikannya berguna terutama dalam penggunaan industri. Dalam industri mobil, ini digunakan untuk mengubah emisi berbahaya dengan bertindak sebagai katalis buang yang mengubah emisi menjadi zat yang tidak beracun dan aman. Sepertiga dari produksi platinum pergi ke permintaan otomatis untuk logam mulia ini.

Platinum juga telah populer dalam perhiasan sejak abad kedelapan belas. Platinum bahkan telah menjadi sarana untuk investasi. Negara-negara seperti Cina, Isle of Man, Australia, Kanada dan YSA sekarang bahkan membuat koin mint dari platinum untuk pembelian investasi. Batangan platinum murni yang dijual untuk tujuan investasi sekarang diproduksi oleh Credit Suisse, Johnson Matthey dan Engelhard.

Biasanya, koin 99% murni dan tersedia hingga ukuran satu ons. Namun demikian platinum sebagai investasi memiliki sejarah yang jauh lebih pendek di sektor keuangan daripada emas atau perak, yang lebih dulu dikenal dalam peradaban kuno.

5. Digunakan untuk Banyak Produk

Percaya atau tidak, Anda dapat menemukan logam mulia yang langka ini di mana-mana. Termasuk dalam produksi laser, komputer, bahan kimia, obat-obatan, fiberglass, bensin dan produk minyak bumi lainnya, bahan peledak, pelapis, kabel, cat, gelas, serat sintetis, pupuk hingga penyulingan minyak mentah.

Ada banyak proses produksi yang menggunakan platinum. Anda akan menemukan platinum dalam busi, konverter, lemari es, obat-obatan kemoterapi dan juga perhiasan. Setiap tahun, sepertiga dari platinum digunakan untuk mengendalikan emisi gas buang mobil yang berbahaya.

Hal ini karena platinum menjadi bahan baku dari dua puluh persen lebih barang yang diproduksi. Apakah ini sesuatu yang sulit Anda percayai? Platinum memiliki kegunaan tinggi dalam teknologi, kuat, mudah ditempa dan memiliki sifat unik.

Satu hal lagi yang paling penting, yakni sulit untuk menimbulkan korosi. Ini memiliki konduktivitas listrik yang tinggi dan memiliki titik lebur 3.215 yang tinggi di Fahrenheit. Karakteristik seperti inilah yang membuatnya sempurna untuk digunakan dalam banyak proses yang melibatkan proses produksi industri.

6. Dijadikan Perhiasan

Saat terkena air atau udara, logam platinum tidak mudah teroksidasi atau ternoda. Hal inilah yang membuatnya tahan lama dan menarik saat digunakan sebagai perhiasan. Sama seperti logam yang lainnya, platinum juga bisa larut ketika terkena asam.

Kemampuannya yang tahan korosi, penampilan cantik perak-putih mengandung sifat langka. Hal inilah yang membuatnya menjadi logam yang populer untuk dijadikan sebagai bahan pembuatan perhiasan.

Karena sifatnya hypoallergenic, ini menjadi pilihan yang bagus bagi mereka yang menderita alergi emas, paduan empat belas karat atau dari reaksi alergi terhadap logam lain. Campuran platinum dapat ditemukan di banyak perhiasan terkenal termasuk Hope Diamond dan Star of Africa.

Di mana Platinum Bisa Ditemukan?

Biasanya, platinum bisa ditemukan secara alami dalam endapan batuan kecil, debu atau biji-bijian kecil yang rata-rata memiliki tingkat kemurnian antara lima puluh hingga tujuh puluh persen. Jumlah platinum kecil didapat dari hasil penambangan. Ada kompleks untuk membahas ekstraksi platinum industri. Seringkali, ditemukan dalam bijih campuran yang memiliki logam lain di dalamnya seperti emas dan paladium. Platinum rata-rata berada di kerak bumi sekitar 5/1000 gram per metrik ton bumi.

Apakah Platinum Lebih Berharga daripada Emas?

Sepanjang sejarah, platinum cenderung lebih mahal daripada emas dan umumnya dianggap sebagai logam paling berharga. Secara budaya, ada hierarki di antara logam mulia yang secara kasar diterjemahkan menjadi nilai materialnya. Di bagian atas kurva nilai logam terdapat platinum, logam putih mengkilap yang diakui secara global sebagai simbol kualitas dan nilai yang lebih tinggi daripada emas.

Siapa pun yang masuk ke toko perhiasan akan mengetahui perbedaan harga antara perhiasan platinum dan emas dan di industri musik judul ‘platinum’ diberikan kepada album yang telah terjual lebih dari 1 juta kali. Platinum memiliki reputasi untuk sejumlah alasan, salah satunya karena jumlah platinum yang lebih sedikit di inti bumi. Selain itu, juga lebih sulit untuk diekstraksi dengan hanya menghasilkan beberapa ratus ton platinum saja setiap tahun.

Dalam hal jumlah, maka platinum pastinya lebih berharga karena jauh lebih langka. Namun harga logam tidak sesederhana itu, secara teori, platinum seharusnya bisa bernilai lebih dari emas, namun ini tidak selalu selalu demikian. Seperti halnya aset lainnya, nilai logam mulia ditentukan oleh pasokan dan permintaan.

Kekuatan yang tidak tetap dan dapat naik turun tergantung pada kinerja ekonomi yang lebih luas. Platinum berbeda dari emas karena ia memiliki jangkauan penggunaan industri yang jauh lebih besar, yang berarti nilainya berfluktuasi dengan cara yang menyerupai logam industri daripada logam yang berharga. Ini berarti bahwa nilainya biasanya akan menunjukkan korelasi yang lebih erat dengan kinerja ekonomi global.

Persentase besar permintaan industri platinum berasal dari industri motor, yang menggunakan logam dalam catalytic converter untuk mengurangi emisi. Oleh karena itu harga platinum cenderung akan dipengaruhi oleh kinerja produsen mobil. Contoh yang baik yang menunjukkan hubungan ini adalah skandal yang melibatkan Volkswagen yang menyontek pada tes emisi menjelang akhir 2015.

Permintaan akan mesin diesel sangat terpukul oleh skandal ini. Oleh karena itu permintaan platinum menurun, menyebabkan nilainya turun tajam selama beberapa bulan ke depan. Dalam tiga bulan setelah itu, platinum kehilangan sekitar 15% dari nilainya.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang alasan mengapa platinum mahal, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Walau Harga Mahal, Barang Ini Layak Dibeli
Mengapa Harga Obat Bermerek Lebih Mahal?
Mengapa Makan Sehat Jauh Lebih Mahal?
Mengapa Berlian Mahal?
Mengapa Biaya Kuliah Untuk Mahasiswa Internasional Lebih Mahal?
10 Universitas Termahal di Amerika
10 Ikan Hias Mahal yang Kini Bisa Dibeli dengan Harga Murah
10 Cairan Termahal di Dunia
10 Universitas Termahal di Dunia
Mengapa Monitor Komputer Secara Umum Lebih Mahal Dari TV?


Bagikan Ke Teman Anda