Kami menyediakan berbagai simulasi kredit, dari kredit mobil, kredit rumah, kpr, kartu kredit dan lain-lain. Simulasi pinjaman bisa juga dilakukan di sini.

Tip Budgeting untuk Usaha Kecil

Mengatur keuangan sebuah usaha bukanlah perkara mudah, terlebih jika Anda baru memulai menjalankan bisnis skala kecil menengah. Setiap rupiah sangat berharga dan mempengaruhi kondisi keuangan usaha secara keseluruhan. Jika Anda tidak bisa mengelola keuangan dengan baik, usaha yang Anda jalankan bisa mengalami kebangkrutan di usianya yang masih seumur jagung.

Memang ada banyak faktor yang menyebabkan kegagalan sebuah usaha. Bisa pola pemasaran yang buruk, harga yang tidak sesuai, dan produk yang tidak dikembangkan dengan benar. Namun ada satu masalah yang paling umum, yaitu budgeting yang buruk.

Budgeting sangat penting untuk semua jenis usaha, termasuk usaha kecil memengah. Apabila Anda ingin meraih kesuksesan dalam berbisnis, maka Anda harus mamastikan kondisi keuangan tetap aman terkendali. Tanpa adanya budgeting yang baik, pengeluaran Anda bisa membengkak dan menjurumuskan usaha Anda ke dalam hutang.

Untuk membantu Anda menyusun anggaran keuangan dengan baik, berikut beberapa tips yang bisa digunakan untuk usaha yang sifatnya kecil menengah.

1. Lakukan Riset Biaya

Untuk menghindari datangnya pengeluaran tidak terduga, melakukan riset terhadap biaya yang dibutuhkan oleh usaha Anda sangatlah penting. Terlalu banyak pengeluaran tidak terduga akan semakin menjauhkan Anda dari tujuan bisnis yang direncanakan.

Dalam menyusun anggaran, pisahkan antara biaya tetap dan biaya variabel. Biaya tetap mencakup sewa, utilitas, telepon dan internet, pemasaran, serta gaji karyawan. Sementara biaya variabel meliputi komisi untuk para pekerja, dan biaya lain yang berhubungan dengan penjualan.

Melalui riset yang benar, Anda dapat merencakan biaya operasi perusahaan dan menjalankan bisnis tanpa harus menemui banyak pengeluaran tidak terduga yang bisa mengancam kestabilan usaha.

2. Perkiraan Pendapatan

Memperkirakan jumlah pendapatan adalah kunci kesuksesan sebuah bisnis. Buatlah estimasi pendapatan bulanan, tiga bulanan, dan tahunan untuk membantu menyusun biaya pengeluaran dalam budgeting.

Dengan membuat perkiraan seperti ini, Anda sekaligus memasang target pada seluruh tim Anda untuk mencapai tujuan tertentu. Perkiraan pendapatan bisa dibuat dengan menjadikan pendapatan tahun lalu sebagai acuan. Misalnya jika usaha Anda menghasilkan Rp 100 juta di tahun sebelumnya, maka Anda harus menetapkan angka Rp 300 juta sebagai target pendapatan tahun ini agar usaha Anda bisa berkembang.

3. Hitung Margin Keuntungan

Margin keuntungan adalah indikasi kesehatan keuangan perusahaan. Cara paling mudah adalah dengan melihat jumlah pendapatan dan pengeluaran usaha setiap tahunnya. Jika usaha Anda bisa mendapatkan Rp 300 juta namun tidak bersisa di akhir tahun karena biaya pengeluaran ayng lebih besar, maka usaha Anda tidak bisa dikatakan untung.

Jika Anda bisa menghitung margin keuntungan yang diperoleh, Anda akan tahu bagaimana kondisi keuangan perusahaan dan menggunakannya sebagai alat untuk meningkatkan keuntungan di masa mendatang dengan cara mengurangi biaya-biaya pengluaran. Bisnis yang benar-benar sukses adalah bisnis yang memiliki keuangan sehat, bukan bisnis yang berhasil melakukan penjualan tinggi namun tidak mendapatkan margin keuntungan yang baik di akhir tahun.

4. Proyeksi Arus Kas Selama Setahun Penuh

Setelah menetapkan target pendapatan, Anda juga harus menentukan bagaimana cara untuk mencapainya. Dengan demikian, Anda dapat menyusun budget berdasarkan proyeksi yang direncanakan selama 12 bulan penuh.

Anggaran tahunan membantu Anda untuk menghitung berapa jumlah uang yang harus dikeluarkan setiap bulannya, sehingga Anda bisa mengendalikan pengeluaran bulanan. Cara ini paling tepat untuk bisnis musiman, dimana pengeluaran besar-besaran hanya terjadi selama periode 4-5 bulan saja. Di luar itu, Anda bisa merencanakan lebih sedikit anggaran yang dibutuhkan untuk operasional usaha.

5. Perhitungkan “Musim” Berbisnis

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, bisnis musiman harus memperhitungkan masa dimana pengeluaran mereka memuncak dan saat dimana mereka tidak banyak melakukan pembayaran. Pada model bisnis seperti ini, Anda tidak bisa menyusun jumlah yang sama untuk pengeluaran bulanan.

Budgeting untuk usaha musiman dapat dilakukan dengan melakukan riset secara keseluruhan mengenai permintaan musiman di bidang usaha Anda, memaksimalkan bulan-bulan “sepi” untuk menambah tabungan perusahaan, serta mempekerjakan karyawan lepas ketika bisnis sedang berada pada puncaknya.

6. Pekerjakan Seorang Akuntan

Untuk sebuah bisnis kecil, apalagi bisnis baru, meminimalkan jumlah karyawan sangat membantu menekan pengeluaran perusahaan. Namun jangan menyepelekan peran akuntan dalam bisnis Anda. Pastikan memiliki satu karyawan yang ahil dalam menyusun anggaran dan mengelola keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Agar efektif, Anda bisa mendistribusikan tugas ganda pada setiap pekerja. Misalnya, posisi akuntan merangkap perpajakan. Pada umumnya, dalam sebuah perusahaan kecil memang tidak ada pembagian tugas yang kaku, sehingga para pekerja sangat fleksibel dalam membantu tugas satu sama lain.

7. Pikirkan Setiap Pengeluaran dengan Matang

Baik dalam keuangan pribadi maupun perusahaan, cara Anda menghabiskan uang sangat berpengaruh pada kondisi keuangan. Sebagai contoh, jika Anda terlalu royal mengeluarkan uang untuk hal-hal yang tidak bermanfaat bagi pertumbuhan bisnis, maka semua itu akan sia-sia. Lebih baik gunakan uang perusahaan untuk segala sesuatu yang dapat menunjang perkembangan bisnis.

Oleh sebab itu, Anda harus tahu pengeluaran seperti apa yang bisa membuat usaha Anda bertahan lama. Misalnya dalam hal gedung kantor, kendaraan, dan komputer. Putuskan apakah sebaiknya Anda menyewa atau membeli semuanya dengan memperhitungkan untung rugi masing-masing benda yang Anda butuhkan.

Penyusunan anggaran pada perusahaan kecil bukan hal yang mudah. Dengan sedikit dana yang ada, Anda harus bisa mengelolanya untuk menutupi semua biaya operasional. Selain itu, Anda juga harus memastikan bisnis Anda memiliki margin keuntungan yang baik. Semakin baik Anda mengelola keuangan usaha, maka semakin besar pula peluang usaha Anda untuk sukses.

Artikel Terkait

Demikianlah artikel tentang tip budgeting untuk usaha kecil, semoga bermanfaat bagi Anda semua.



Apa itu Zero Based Budgeting?
10 Tip Mengurangi Pengeluaran untuk Usaha Kecil
Mengapa Banyak Usaha Kecil Yang Gagal?
Ide Marketing untuk UKM
Tips Membuat Business Plan untuk Usaha Kecil Menengah (UKM)
10 Alasan Mengapa Usaha Kecil Butuh Akuntan
Review Sekilas Akseleran
Tips untuk Usaha Kecil Menengah (UKM) agar Semakin Maju
Mengapa UKM Sulit Berkembang?
Budgeting Metode Cookie Jar (Kaleng Kue)


Bagikan Ke Teman Anda